Dia Baru Saja Lewat

Dia baru saja lewat,
seperti hujan dengan
angin yang kebat.

Jangan sakit hati, Dik.
Meski kau kenang juga
ciuman di taman itu,
di bawah pohon ara.

Dia tak tergenggam,
serupa remah roti yang
musnah

sebelum burung gereja
itu datang dan mematukinya,

seperti kutuk yang ditolak,

Dan cinta bukan mantra,
tapi kesakitan di dadamu, Dik.

Yang walaupun tenang
batang terbantin, gugur pula
daun itu terbanting-banting.

Dia baru saja lewat,
dan tak menoleh kepadamu.
Seperti burung gereja itu,
kembali ke bentang kawat.

2014

Comments

Popular posts from this blog

Menerjemahkan Lirik Lagu REM secara Bebas

Terjemahan Bebas Sajak - Sajak Octavio Paz

Ruang Sastra: Puisi untuk Rohingya